23 July 2009

KTM



Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah dapat juga untuk On9.Boleh update blog sedikit sebanyak.

Dalam bulan ini sudah 2x saya menaiki KTM.Yang pertama semasa pulang dari ijtima' dari stesen Nilai ke Kl Sentral.Dan yang kedua semasa mahu pergi ke walimah Fikri dekat Bangi dari stesen Kl Sentral ke UKM.

Apa yang ingin dikongsikan dengan saudaraku sekalian adalah mengenai perbatasan atau had lelaki dan perempuan muslim yang bukan muhrim semasa menaiki tren@kenderaan awam ini.


Cerita
18 hb Julai 2009

Hari ini merupakan hari yang saya nantikan.Malam ini saya akan pulang ke kampung halaman di Kelantan.Sebelum itu saya mesti menduduki peperiksaan English Level 6.

Bangun tidur seperti biasa seolah-olah tiada apa yang penting akan berlaku hari ini.Mengapa begitu?English adalah subjek yang saya tidak mengetahui apa yang perlu dibaca,diulangkaji etc.

Saya melihat jam di handphone.Masih awal.Ada satu mesej yang belum dibaca.Junior saya menghantar mesej memberi kata-kata selamat berjaya.Tersedar dari mimpi yang indah.

Melangkah ke tempat peperiksaan di Ax102 dengan tenang.Rasa tidak selesa apabila melihat ramai perempuan di tempat peperiksaan.Apakan daya kena jaga mata lagi la jawabnya.

Pukul 8.30 pagi peperiksaan bermula.Passage yang perlu dibaca agak susah.Banyak perkataan yang saya tidak ketahui makna perkataannya.Soklan "meaning" saya hentam je.Selepas disemak balik alhamdulillah ada yang betul ada yang salah.Bersyukurlah dengan usaha yang tak seberapa.Pukul 10 peperiksaan tamat.Rasa-rasa boleh nak lulus.Tapi nak score memang satu keajaiban.

Pulang ke mahallah dan menyambung tidur sementara menanti pukul 12 untuk ke majlis walimah bro Fikri di Bangi.

Pukul 12 saya tersedar dari tidur dan dalam keadaan masih terpinga bersiap-siap untuk ke Kl Sentral

Sedikit kelewatan untuk bertolak kerana menunggu rakan saya membasuh pakaiannya.Dalam hati ini terasa nak marah,Tekan butang pause bab kata Ustaz Hasrizal. Namun tak baik ada sifat ammarrah dalam diri.Menunggu dengan penuh setia.

Pukul 12.35 baru bertolak dari CFS IIUM.Sedikit kelam kabut kerana saya tertinggal kad matrik dan terpaksa berkejaran balik ke bilik semula.Malas membuat masalah dengan pak guard dan mak cik guard yang semua orang di sini benci.Walaupun saya juga rasa tidak puas hati dengan guard di sini namun itu adalah tugas diorang.Berkasih sayanglah sesama manusia.

Bas metro 12 tiba yang akan membawa kami ke Kl Sentral.Agak sesak di atas bas namun masih ada lagi peluang untuk bernafas

'Silap r aku xpaka baju tangan panje ari nie.Sekalo(biasa) aku paka(pakai) sokmo(selalu)'keluh Syafiq.

Rakan saya mengeluh kerana untuk mengelakkan diri dari tersentuh wanita yang bukan muhrim di atas bas sana.Saya sebelum ini tidak mengambil berat akan hal ini.Oleh itu aku cuba sedaya upaya mengelakkan diri dari tersentuh kali ini.Terima kasih menyedarkan saya.

Tiba di Kl Sentral pada waktu zohor.Syafiq membawa saya ke tingkat 4 untuk solat di sana.Surau di tingkat 4 jarang orang yang menggunakannya.Satu maklumat terbaru bagi diri ini.Selesai solat kami berjumpa dengan 2 orang lagi sahabat kami yang turut ingin pergi ke majlis perkahwinan itu.

Tren KTM yang akan kami naiki terlewat 20minit.Ini sudah menjadi satu kebiasaan bagi para penumpang KTM menghadapi situasi seperti ini.Saya sebenarnya sangat benci untuk menunggu.

"Kadang-kadang kita perlu menunggu untuk mendapatkan hasil yang baik"getus hatiku.


Seorang sahabat kami hilang dari pandangan.Puas kami mencari tambahan handphonenya bateri habis membuatkan tidak dapat dihubungi dalam keriuhan manusia.Rata-rata penumpang saya rasa peminat Man U.Mereka menanti tren untuk ke stesen Bandar Tasik selatan dan ambil transit ke Bukit Jalil dengan Star Lrt.Pada petang ini akan berlangsung perlawanan antara Man U dengan pilihan Malaysia di stadium Bukit Jalil.Berapa ramai lagi yang akan terlepas solat asar?.

Akhirnya kami membuat keputusan untuk naik tren terlebih dahulu,Ada jodoh bertemu rakan kami di stesen sana.

Tanpa disangka saya bertemu dengan 3 orang sahabat saya dari sekolah Maahad dulu iaitu Mad Nor,Hakim dan Adib.Mereka datang dari Uitm Shah Alam untuk ke Mid Valley.


"Nok gi mano?Kuat round Kl sep demo?.huhu"aku menyapa.

"Sekat(sejak) aku dok Kl n kat dengan rm400 lebih doh abes.erm"Adib mengadu.

"Xpola pandai-pandai la jago diri des.Beres ado gapo helo rr.Tren nok sapa doh n.Doa lako sep kito.Sedak!"aku mematikan perbualan.

Tren tiba.

Astaghfirullah.Penumpang berasak-asak untuk masuk ke dalam tren.Kepada yang pernah mengalami situasi ini pasti tahu bagaimana keadaannya.Perempuan lelaki bergesel-gesel.Mujurlah saya dan sahabat saya berjaya mengelakkan diri dari bergesel dengan perempuan yang bukan muhrim kami.Kami menjauhkan diri dari dekat dengan perempuan.

Semasa tren berhenti di stesen Mid Valley saya melihat memang lelaki dan perempuan rilek je tanpa rasa bersalah berlanggar satu sama lain.Stesen Mid Valley memang ramai penumpang naik di situ di samping Kl Sentral.Mereka belum menyedari apakah natijah di sebalik itu yang akan kita terima di hari sana.

"Ya allah jauhkan aku dari fitnah wanita"saya mendengar dengusan dari sahabatku.

Sedih saya mendengarnya.Sebelum ini saya seolah-olah rela diri ini bersentuhan dengan perempuan semasa menaiki kenderaan awam.Tiada langsung rasa bersalah.

"Fiq,kalu aku nikoh,aku xbagi zaujah aku naik tren gini.Relo naik teksi mahal pun"saya menegur syafiq tatkala tren dalam keadaan stabil sedikit setelah beberapa stesen dilewati.

"Wojib doh tus Yeh.Semoga dijauhkan kito dari gini lagi"balasnya.

Cadangan

Kepada pengusaha KTM,LRT dan kenderaan awam asinglah tren bagi perempuan dan lelaki.Buatlah gerabak ini untuk lelaki sahaja dan gerabak ini untuk perempuan sahaja.Kesianlah kepada wanita-wanita di luar sana.Mereka seolah-olah rela benda ini menyelubungi mereka walaupun mereka tahu ini salah.Pengusaha-pengusaha pun kebanyakannya islam.Apa salahnya mengasingkan antara lelaki dan perempuan.Rasa-rasanya tiada yang membantah.

Alhamdulillah bertemu semula dengan rakan yang hilang tadi di Kl Sentral.Kami selamat sampai di rumah pengantin.Sedikit kecewa kerana pengantin lelaki lesap.hoho.Saya berjumpa dengan rakan abang saya di Mesir.Tak sangka rupanya kakaknya bernikah dengan sahabat saya.

"Weh aku nak balik nga gapo n.Malam n nok naik bas doh.tinggal bas gak nayo(kesian)."soal saya dengan cemas.

"Xpola aku suh dio ni ata kat stesen KTM"balas Syafiq.

"Oloh naik KTM lagi.dohla aku sore(seorang)"balasku dengan sedih.

Selesai kami makan mujurlah senior saya di Kuantan yang saya tidak kenal mahu pergi PJ gak.Alhamdulillah tidak perlu berdepan dengan lautan manusia di atas tren.

"Nek mercedes aku ari n"saya melonjak kegembiraan.

Itulah pentingnya berukhwah sesama islam
Terima kasih abang-abang.Semoga jasa antum di balas.
Senior saya memandu kereta Mercedes milik ayahnya.Rasa bangga menaikin

"Satu hari aku ingin memilikinya juga dan naik bersama keluargaku"saya memasang angan-angan.

Kesimpulan

Jangan pandang rendah pada segala hukum yang termaktub dalam Al-quran dan Hadis
Jagalah perhubungan antara lelaki dan perempuan
Jika kita menolong orang lain di lain masa orang lain menolong kita
Sabarlah dalam menempuh dugaan

p/s selamat pengantin baru buat Fikri dan Izzaidah.Semoga bercinta hingga ke syurga

2 comments:

ibnah muslimah said...

Hmm..btol3..memang rimas berasak2 dalam tren ramai2..susah yang teramat..

MASTERMATH said...

hok aloh....mu jupo Adib Pa'e ko....
ana kawe blik dio(IIJR)